Baru Sahkan 19 Pemekaran, Bukti DPR Selektif

JAKARTA – Kalangan politisi di DPR menginginkan agar seluruh Rancangan Undang-undang (RUU) pemekaran iniisiatif dewan segera disetujui pemerintah dan disahkan menjadi UU.
Anggota Komisi II DPR Khatibul Umam Wiranu berharap pihak pemerintah, dalam hal ini Mendagri Gamawan Fauzi, bisa memahami bahwa sesungguhnya para anggota DPR periode 2009-2014 tidak sembarangan mengusulkan inisiatif RUU pemekaran. “Buktinya, DPR periode sekarang ini, dalam lima tahun berjalan ini, baru mengesahkan 19 RUU pemekaran menjadi undang-undang. Jadi, mestinya pemerintah tahu bahwa DPR periode sekarang ini juga hati-hati,” ujar Khatibul Umam Wiranu kepada koran ini di Jakarta, kemarin (10/8).
Khatibul menyebutkan, DPR periode sebelumnya, yakni 2004-2009, mengesahkan lebih dari 100 RUU pemekaran. “Jadi, kita ini paling sedikit dibanding periode sebelumnya yang mencapai ratusan,” ujar politisi Partai Demokrat itu.
Dengan alasan itu, Khatibul berharap pemerintah tak mengulur-ulur pembahasan paket 65 RUU pemekaran, yang disusul paket 22 RUU pemekaran.
Seperti diketahui, dalam paket 65 RUU terdapat empat di antaranya RUU pemekaran di wilayah Sumut. Yakni Provinsi Tapanuli Utara (Protap), Provinsi Kepulauan Nias, pembentukan Kabupaten Simalungun Hataran yang ingin pisah dari Kabupaten induknya Kabupaten Simalungun dan pembentukan Kabupaten Pantai Barat Mandailing yang ingin dimekarkan dari Kabupaten Mandailing Natal. Sedang di paket 22 RUU ada RUU pembentukan Provinsi Sumtra.
Khatibul menangkap kesan mendagri sengaja menunda-nunda pembahasan RUU pemekaran, dengan alasan yang mengada-ada. Kalau memang masih ada RUU yang oleh mendagri dianggap belum memenuhi persyaratan, kata Khatibul, ya mestinya itu dibahas dengan DPR. “Kalau tidak ada pertemuan, tidak ada pembahasan, bagaimana kita bisa tahu persyaratan apa saja yang belum terpenuhi. Mestinya, ayo kita bahas dulu, nanti akan kelihatan di situ,” ujar Khatibul. (sam)

Sumber : www.metrosiantar.com

Posted on Agustus 11, 2014, in Berita. Bookmark the permalink. Tinggalkan komentar.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: